Berita Lembata

Rapat Badan Anggaran DPRD Lembata Digelar Tertutup, Yang Dibahas Belum Tentu Masuk KUA APBD

Rapat Banggar Pemda Lembata dan DPRD disoroti oleh sejumlah anggota DPRD Lembata dan pers,karena dilakukan secara tertutup

Editor: Egy Moa
TRIBUN FLORES.COM/RICKO WAWO
Penjabat Bupati Lembata,Marsianus Jawa (depan) dan Ketua DPRD Lembata. 

Laporan Reporter TRIBUNFLORES.COM, RICKO WAWO

TRIBUNFLORES.COM, LEWOLEBA-DPRD Kabupaten Lembata bersama Pemda menggelar Rapat Badan Anggaran (Banggar) dalam proses penetapan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) tahun anggaran 2023 pada Rabu, 3 Agustus 2022.

Rapat digelar di ruang sidang utama DPRD Kabupaten Lembata ini disoroti oleh beberapa anggota Banggar karena bersifat tertutup dan tidak boleh diliput oleh pers.

Menurut mereka, rapat Banggar dengan agenda pembahasan kebijakan umum anggaran (KUA) APBD Kabupaten Lembata tahun anggaran 2023 ini harusnya terbuka dan diketahui oleh publik termasuk pers.

Menanggapi hal ini, Ketua DPRD Kabupaten Lembata, Petrus Gero menjelaskan rapat ini bersifat tertutup karena beberapa hal yang dibahas dalam rapat Banggar belum tentu masuk di dalam KUA APBD Kabupaten Lembata tahun anggaran 2023.

Baca juga: Delapan Bulan Siswa SDI Ilowutung Lembata Belajar Mengajar di Emperan Kelas, Gedung Disegel Tukang

"Ketika kalau teman-teman media meliput dan kalau hal yang dibicarakan pada akhirnya tidak masuk di dalam kebaikan umum anggaran nanti bisa dikatakan terjadi kebohongan publik,” kata Petrus.

“Makanya saya bilang kita sifat rapat Banggar itu dimana-mana DPR RI, DPRD provinsi dan DPRD kabupaten/kota itu sebagian besarnya itu sudah menerapkan tertutup. Biar kita bicaranya juga lebih lugas, lebih tegas untuk kita mengejar angka kemiskinan itu terus menurun,” lanjutnya.

Rapat Banggar kali ini, lanjut Petrus, menyoroti beberapa hal di antaranya angka kemiskinan Kabupaten Lembata sebesar 26 persen dan rasio koefisien gini Lembata yang masuk dalam level moderat yang menunjukkan adanya ketimpangan akses terhadap kesejahteraan.

“Berarti kita mengharapkan arah kebijakan kita itu anggaran kita itu seperti apa sehingga dapat mengurangi angka kemiskinan itu,” ucapnya.

Berita Lembata lainnya

 
 
 

  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved