Pelabuhan Lorens Say Maumere

Kisah Robertus, Porter di Pelabuhan Lorens Say Maumere, 20 Tahun Kerja, Sebut Alasan Tak Biasa

Kisahnya saat ditemui media ini, Robertus Robert, bekerja menjadi buruh panggul di Pelabuhan Lorens Say Maumere selama 20 tahun hingga kini.

Editor: hilarius ninu
TRIBUNFLORES.COM/ KRISTIN ADAL
Porter - Robertus Robert, salah satu pekerja Porter di Pelabuhan Lorens Say Maumere saat ditemui pada Selasa 13 September 2022 

Laporan Reporter TRIBUNFLORES.COM, Kristin Adal


TRIBUNFLORES.COM, MAUMERE - Usia tidak menjadi masalah, jika hidup menuntut. Demikian kata Robertus Robert salah seorang pria berusia senja di Maumere yang sehari-hari bekerja menjadi porter di Pelabuhan Lorens Say Maumere.

Bekerja menjadi porter tidaklah mudah sebab membutuhkan energi yang ekstra. Meski demikian itu tak menghalangi niat Robert untuk mencari rupiah lewat pekerjaan itu.

Pekerjaan yang ia lakukan itu, semata - mata untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari.

Kisahnya saat ditemui media ini, Robertus Robert, bekerja menjadi buruh panggul di Pelabuhan Lorens Say Maumere selama 20 tahun hingga kini.

Baca juga: Persim Manggarai Bangkit Bungkam PSKK Kota Kupang, El Tari Memorial Cup 2022

Pria paruh baya ini mengaku setiap pukul 02.00 WITA harus selalu siap berada di Pelabuhan untuk menunggu kapal yang tiba.

Ia dan teman-temannya menggantungkan hidup dari bongkar muat kapal barang dan kapal PELNI.

Penghasilan yang ia dapatkan bisa mencapai satu juta dalam seminggu.

" Kalau bongkar kapal barang selama satu minggu itu bisa dapat sampai Rp 1 juta," ujar Robertus.

Baca juga: Kronologi Pria di Golewa Ngada Tewas Dibunuh, Polisi: Korban Datang Hendak Ikut Ritual Adat

Jika sedang beruntung bisa mendapatkan lebih bahkan pernah tidak mendapatkan apa saat di pelabuhan.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved