Kasus Dea Onlyfans

Ini Kata Pakar Hukum soal Marshel Widianto Beli Konten Dea OnlyFans

Sehingga kepolisian memiliki kewenangan untuk memanggil dan menahan seseorang yang terlibat dalam transaksi tersebut.

Editor: Gordy Donovan
TRIBUNNEWS.COM
DIPERIKSA - Komedian ternama Indonesia, Marshel Widianto saat ditemui di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Kamis (7/4/2022). 

TRIBUNFLORES.COM - Sosok komedian Marshel Widianto menjadi sorotan akhir-akhir ini.

Komedian Marshel disebut membeli 76 konten syur Dea Onlyfans.

Pakar hukum pidana Universitas Trisakti, Abdul Fickar Hadjar, memberi penjelasan terkait kasus pornografi yang ikut menyeret komika Marshel Widianto.

Diketahui, Marshel diperiksa penyidik Polda Metro Jaya hari ini, Kamis (7/4/2022) lantaran membeli konten video porno milik Dea OnlyFans.

Baca juga: WBP Muslim di Rutan Maumere Gelar Sholat Tarawih dan Buka Puasa Bersama

 

Menurut Fickar yang dilarang adalah transaksi jual beli konten video pornografi.

Sehingga kepolisian memiliki kewenangan untuk memanggil dan menahan seseorang yang terlibat dalam transaksi tersebut.

Dan juga menurutnya penikmat video dewasa bisa dipidana jika video tersebut disebarluaskan ke ruang publik.

"Kalau memang diketahui ada transaksi mengenai pornografi, kepolisian punya kewenangan untuk memanggil, bahkan dilihat undang-undangnya ancamannya lima tahun lebih, polisi punya kewenangan untuk menahan selain memanggil,"

"Artinya kalau ada orang yang dicurigai mengedarkan atau bahkan menikmati untuk diri sendiri kalau ketahuan bisa kena,"

Baca juga: Nyaris Ambruk Jembatan Penghubung Tiga Desa di Nagekeo

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved