Breaking News:

Berita Flores Timur

PT Pelni Dirikan Kampung Nelayan di Larantuka Flores Timur

PT Pelayaran Nasional Indonesia (PELNI) meresmikan Program Kampung Nelayan PELNI di Larantuka,Kabupaten Flores Timur,Senin 22 Agustus 2022.

Editor: Egy Moa
TRIBUN FLORES.COM/AMAR OLA KEDA
Direktur SDM dan Umum PELNI, Rainoc bersama Sekretaris Daerah, Paulus Igo Geroda pada peresmian rumah kelola ikan di Kelurahan Postoh, Kota Larantuka, Senin 22 Agustus 2022. 

Laporan Reporter TRIBUNFLORES.COM, Amar Ola Keda

TRIBUNFLORES.COM,LARANTUKA-PT Pelayaran Nasional Indonesia atau PT PELNI (Persero) meresmikan Program Kampung Nelayan PELNI di Larantuka,Kabupaten Flores Timur, Senin 22 Agustus 2022.

Program Kampung Nelayan merupakan salah satu program prioritas Tanggung Jawab Sosial & Lingkungan (TJSL) PELNI yang sejalan dengan tujuan pembangunan berkelanjutan mengenai pekerjaan layak dan pertumbuhan ekonomi. Peresmian dilakukan oleh Direktur SDM dan Umum PELNI, Rainoc didampingi oleh Sekretaris Daerah Flores Timur Paulus Igo Geroda.

Rainoc mengatakan Program Kampung Nelayan merupakan salah satu creating shared value yang dilakukan oleh PT PELNI dalam mendukung kesuksesan pelaksanaan program sustainable development goals untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang Inklusif dan berkelanjutan, kesempatan kerja yang produktif dan menyeluruh, serta pekerjaan yang layak untuk semua.  

"Dalam beroperasi, PELNI berkomitmen mengedepankan pemberdayaan masyarakat dengan memberikan bimbingan, bantuan fasilitas maupun edukasi. PELNI khususnya memberikan perhatian bagi masyarakat di daerah operasional PELNI, termasuk wilayah tertinggal, terdepan, terluar dan perbatasan (3TP) melalui program TJSL," ujarnya kepada wartawan, Senin 22 Agustus 2022.

Baca juga: Bedah Rumah di Sikka, Lembata dan Flores Timur, Melky Mekeng Harapkan Rakyat Miliki Hunian Layak

PELNI juga menyerahkan kapal jukong 5 GT kepada nelayan untuk membantu kegiatan nelayan.

"Kapal dapat mengangkut ikan sebanyak 5 hingga 7 ton," katanya.

Jadi Pilot Project

Larantuka merupakan lokasi pertama (pilot project) dari Program Kampung Nelayan PELNI. Larantuka dipilih salah satunya karena merupakan daerah yang disinggahi oleh kapal PELNI  yaitu KM Umsini dan KM Lambelu serta satu kapal tol laut, KM Kendhaga Nusantara 7.

"Diharapkan program ini dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi bagi kelompok nelayan khususnya di Larantuka dengan melakukan pengolahan dari hasil tangkapan nelayan. Semoga kehadiran Kampung Nelayan yang dapat memberi maanfaat dan inspirasi bagi masyarakat Larantuka," ungkap Rainoc.

Baca juga: Perseftim Ikut ETMC di Lembata Didukung Dana Pemda Flores Timur

PELNI sebagai Perusahaan Badan Usaha Milik Negara yang bergerak pada bidang transportasi laut saat ini mengoperasikan 26 Kapal Penumpang dan menyinggahi 76 pelabuhan serta melayani 1.058 ruas. 

Selain angkutan penumpang, PELNI juga melayani 44 trayek kapal perintis yang menjadi sarana aksesibilitas bagi mobilitas penduduk di daerah tertinggal, terpencil, terluar dan perbatasan (3TP) di mana Kapal Perintis menyinggahi 281 pelabuhan dengan total 3.695 ruas. PELNI juga mengoperasikan sebanyak 16 Kapal Rede. Untuk pelayanan bisnis logistik, saat ini PELNI mengoperasikan 10 trayek Tol Laut serta satu trayek khusus untuk angkutan ternak. 

Berita Flores Timur lainnya
 
 
 

  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved